All posts by Jasmine

Cara saya berfikir, cara saya mengambil keputusan, cara saya bertindak adalah terjemahan kepada pengalaman lepas yang banyak mengajar saya tentang makna kehidupan. Mengenali saya secara lebih dekat adalah lebih baik daripada menilai saya berdasarkan kepada apa yang anda dengar.

Mak dalam kenangan

Image08210hb Oktober 2009, pada usia 72 tahun, ibu saya pergi  untuk selama-lamanya setelah 3 bulan  menderita kanser hati . Perisitiwa sedih ini berlaku, sebulan selepas hari raya aidil fitri 2009. Raya 2008, dia masih sehat. Masih bersawah walaupun saya peringatkan berulang kali supaya tidak  lagi berkerja berat tetapi dia kata semakin dia rehat, dia semakin rasa tidak bermaya. Kerja berat itu sudah begitu sebati dengannya.

Pada hari saya diberi tahu bahawa mak mengidap kanser hati  tahap 4, saya terduduk seketika. Benarkah apa yang doktor katakan? atau adakah dia silap? dan sejujurnya saya benar-benar mengharap dia silap. Saya tidak mahu berputus asa. Saya tahu ibu saya sentiasa kuat. Saya bawa mak  pulang kerumah  saya. Saya ingin menjaga dia untuk tempoh yang dia ada. Picture 308Kebetulan Pengarah Hospital Likas adalah jiran sebelah rumah. Saya berjumpa dengan beliau, saya inginkan kepastian, saya ingin tahu apa lagi yang saya boleh buat supaya mak saya masih mampu bertahan dan meneruskan kehidupan seperti sediakala. Doktor kata Tahap 4.  dia hanya ada  3 bulan untuk hidup atau mungkin kurang dari itu. Airmata saya menitis, ya Allah, kalau inilah masanya, tolong permudahkan perjalanan untuk mak saya. Saya kembali kerumah, saya cuba buat setenang yang boleh dan bercerita  dengan mak seperti tidak ada apa-apa yang menganggu perasaan saya.

SONY DSCHari itu, saya beritahu  anak-anak  keadaan mak. Anak-anak saya turut ikut serta  bercerita dengan mak, kadang-kadang anak-anak  selitkan dengan kata-kata gurauan membuatkan mak tersenyum. Nasihat mak juga sekali-sekala menyelit dalam gurauan memperingatkan mereka supaya sentiasa dengar cakap orangtua. Sekalipun dia sakit, dia tidak menampakkan  sebarang kerisauan seolah-olah dia begitu yakin dia akan sembuh lagi, dan akan ke sawah lagi seperti biasa. Dia tidak faham tentang kroniknya penyakit yang dia alami.  Doktor kata beritahu keadaan sebenar  supaya dia akan menggunakan masa ini untuk melakukan apa sahaja yang wajar’ tetapi lidah saya kelu. Saya tidak sampai hati.

Inilah tempat dimana arwah mak saya bersawah. Kini ayah saya   kerja berseorangan.  Suasana yang mengingatkan saya pada satu hari  hari. Waktu tu, arwah mak baru kembali dari Klinik Rafflesia.  Sejak dia sakit, dia hanya makan bubur nasi dan kadang-kadang saya belikan bubur nasi  Mc Donald yang  dimuatkan dalam  IMG_0071 ‘tuppeware’. Selepas dia makan, ‘tupperware’  tu saya buang.  Dia cakap” jangan buang tupeprware tu, tempat saya simpan bekal ke sawah”. Saya tidak memandang mak, jiwa saya runtun. Dalam hati saya berkata” malang sekali,  mak sudah tidak  banyak  masa  untuk ke sawah” tapi bagaimana saya mau katakan. Ayah saya mendengar dengan tenang tetapi dengan penuh kasih sayang sambil berkata” tidak perlu fikir pasal sawah dulu, tunggu kau sehat dulu”. Ayah tau, masa mak semakin hampir.

Picture 185Walaupun doktor kata, mak sudah tidak ada peluang untuk sembuh, saya masih tidak berputus asa. Saya beri dia makan herba keladi tikus. Saya beri dia makan biji aprikot tetapi semua itu mungkin sudah terlambat untuk dia. Kata-kata terakhir mak yang saya dengar  adalah ” saya sangat sakit” . Lepas itu, dia nazak  sehinggalah dia pergi. Jururawat yang merawat  kata, walaupun  mak  tidak mampu bercakap tetapi dia mendengar dan dia merasai kesakitan. Sesekali saya berbisik ke telinga mak. Membacakan yasin, memohon supaya perjalanan mak dipermudahkan.

SONY DSCSetelah mak pergi, kehidupan ayah telah banyak  berubah . Ayah  terpaksa masak sendiri dan melakukan segala-galanya sendirian. Dia kesunyian, sekalipun berkali-kali saya minta dia tinggal bersama saya tetapi dia tetap menolak. Dia kata, kalau roh mak datang, dia  akan tertanya-tanya kenapa rumah ni kosong lagipun siapa yang bagi makan kucing, ayam dan menyiram tanam-tanaman saya disekeliling rumah. Itulah kata-kata ayah yang sering membuat saya terdiam. Kadang-kadang airmata  menitik dengan sendiri, bila mengenangkan keadaan ayah. Seorang yang telah begitu bersusah payah membangunkan kehidupan agar dapat membesarkan anak-anak setakat yang dia mampu.SONY DSC

Tahun 2012, akhirnya Ipik, anak buah saya  tinggal bersama dengan ayah dan syukur, kini ayah  tidak lagi terlalu kesepian.

Saya  akan terus mengabadikan gambar-gambar  saya bersama arwah mak sebagai tanda   kasih sayang saya yang tidak pernah terhenti. Mudah-mudahan roh arwah mak tenang disana dan tergolong dalam golongan orang-orang yang diredhai. Amin